Monday, April 14, 2014

MOHON SUMBANGAN - MISI KEMANUSIAAN KE SRI LANKA.

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.
Selawat dan Salam buat Baginda Rasulullah saw.


Daripada Anas bin Malik r.a, Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya: “Tidak beriman (sempurna)
seseorang kamu sehinggalah ia mengasihi kebaikan untuk saudaranya sebagaimana ia mengasihi kebaikan untuk dirinya sendiri.”

(Al-Bukhari, Muslim, Abu ‘Uwanah, an-Nasai, at-Tirmidzi, ad-Darimi, Ibnu Majah, Ath-Thayalisi dan Ahmad)
Alhamdulillah 15 anak-anak dari Kolej Mara Banting ingin melakukan misi kemanusian ke Sri Lanka pada 25 hb Mei ini (untuk penduduk Islam). Tiket penerbangan dengan Air Asia sudah pun ditempah dengan duit poket sendiri.

2:261. Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir: seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui.
(maksud ayat 261 surah Al Baqarah)


2:262. Orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah, kemudian mereka tidak mengiringi apa yang dinafkahkannya itu dengan menyebut-nyebut pemberiannya dan dengan tidak menyakiti (perasaan si penerima), mereka memperoleh pahala di sisi Tuhan mereka. Tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati.
(maksud ayat 262 surah Al Baqarah)
Mereka menjual baju T, melukis, menjual air minuman dan apa sahaja yang terdaya di Kolej dan di luar. Mereka juga meminta sumbangan daripada orang ramai dan syarikat.

instagram : http://instagram.com/bridgetolanka
facebook: fb.com/bridgetolanka

Justeru saya bagi pihak anak-anak ini memohon sumbangan daripada sahabat-sahabat bagi tujuan di atas.
Hanya Allah sahaja yang membalas jasa baik kalian.

No untuk dihubungi:
Whatsapp Fairuz 017 7498589
Whatapp Alia 017 2698335
-
Akaun Bendahari - Alia 
BSN - 101 00 29 00059 2312



Terima kasih banyak-banyak.


Sabtu ini juga mereka akan adakan KOTAK SENI - sebuah art exhibition & auction di Red Bungalow berdekatan KLCC.


Kalau berkesempatan bolehlah singgah.

SEBARKAN SENYUM SEBARKAN SALAM
CINTA ALLAH CINTA RASULULLAH.

Thursday, April 10, 2014

REPUBLIK TAMAN HIJAU

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.
Selawat dan Salam kepada Baginda Rasulullah saw.
'Dan sesiapa yang bertaqwa kepada Allah ( dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya) nescaya akan dijadikan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang akan menyusahkannya.) Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas hatinya.
Dan (ingatlah) sesiapa berserah diri bulat-bulat kepada Allah, maka Allah cukupkan baginya( untuk menolong dan menyelamatkannya). Sesungguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang dikehendakiNya, Allah telah pun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap-tiap sesuatu.'
(maksud ayat 2,3 surah aT Talak)

Berpagi-pagi meninjau taman.
Kucing jiran berlari-lari sambil merenung saya.
Rama-rama menari.
Tupai melompat mencuri buah longan.
Burung-burung pun berkicau sana sini.
-
Saya teringat Dato Abdullah Al Hadi Bangi  memberi makanan kepada burung-burung yang berkunjung ke rumahnya setiap pagi dan petang. Pagi antara jam 7-8 anggaran 50 ekor burung akan ke kediamannya.. Beliau membeli beras hancur 5 kilo untuk 4 hari bagi tujuan tersebut!
Begitu juga dengan bunga, beliau mewakafkan bunga cempaka di luar pagar. Jadi sesiapa pun tidak segan silu memetiknya. Beliau memasang papan tanda- wakaf!
Saya memang terharu dengan kesungguhan Dato'.
Dulu saya kata belalang ni sahabat saya. Rupanya ia perosak tanaman. Alah banyak manalah yang belalang makan.

Tebu ni hanya serumpun, tapi menjadi sangat.
Siapa teringin jom...

Akar Dani mula berbunga kembali.
Letaknya di tepi pagar.
Walau sepokok, kedondong ini terus berbakti tidak henti-henti.
Rumpun kucai pun tahan lama, berpuluh kali di potong ,ia masih lagi berbakti.
Mangga baru berbunga.
Kelapa nan sebatang.
Saya baru menanam pokok hiasan di kelilingnya.
Limau nipis.
Pokok yang baru saya tanam.
Saya cantas pandan , tinggal yang anak-anak sahaja.
Peria yang dah tua. Tak sampai hati nak membuangnya. Ia masih berbuah.
Tengok pagar saya dah retak!
-
Alhamdulillah.

'Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal soleh disediakan bagi mereka SYURGA-SYURGA FIRDAUS sebagai tempat tetamu ( yang serba mewah). Mereka kekal di dalamnya dengan tidak ingin berpindah darinya.
(maksud ayat 107,108 surah Al Kahfi)

SEBARKAN SENYUM SEBARKAN SALAM
CINTA ALLAH CINTA RASULULLAH.


Sahabat Rasulullah saw.
AMMAR BIN YASIR

Keluarga Yasir diseksa dan dibunuh. Rasulullah saw mendoakan keluarga Yasir ditempatkan di Jannah Allah. Rasulullah saw sering melawat tempat di mana Ammar dan keluarganya diseksa dan mendoakan kebaikan.
Ammar sering dipuji oleh Rasulullah saw kerana kecekalan dan ketabahannya menanggung seksaan.

Berperang bersama Rasulullah saw dalam perang Badar, Uhud, Khandak dan Tabuk.
Malah selepas kewafatan Rasulullah saw pun, Ammar teus menyertai peperangan.
Al Fatihah.











Tuesday, April 8, 2014

ANTARA DUA MASJID

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

'Tidaklah ketawa Rasulullah saw melainkan senyuman yang lebar.'
(Riwayat at Tirmizi, Bukhari dan Muslim)
7.05 petang lalu di dataran Putra.
Hampir magrih di Masjid Putra


Perjalan di teruskan ke Masjid Besi, Sultan Mizan, dua minit dari sini.
Tu dia, matahari hampir terbenam. 

Masjid Sultan Mizan, Presint 3.
Parkir di tingkat 2 '

Alhamdulillah.


-
SEBARKAN SENYUM SEBARKAN SALAM
CINTA ALLAH CINTA RASULULLAH.





Monday, April 7, 2014

DARUL QURAN

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.
Demi Masa!
Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian -
Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar.(maksud surah Al Asr)

Alhamdulillah, akhirnya kami ke Darul Quran di Kuala kubu Bharu
Nampak tenang tempat ini.
Pertama-tama kami singgah ke masjidnya ...

'Katakanlah: Jika kamu(menganggap bahawa) kampung akhirat ( syurga) itu khusus untukmu di sisi Allah, bukan untuk orang lain, maka cita-citakanlah kematian (mu), jika kamu memang orang yang benar. Dan sekali-kali mereka tidak akan menginginkan kematian itu selama-lamanya kerana kesalahan-kesalahan yang telah dilakukan oleh tangan mereka ( sendiri). Dan Allah Maha Mengetahui siapa  orang yang zalim.'
(maksud surah Al Baqarah ayat 94,95)
Masjid di tepi tasik.

'Dan kamu akan mendapati mereka, manusia yang paling tamak kepada kehidupan ( di dunia), bahkan (lebih tamak lagi) daripada orang musyrik. Masing-masing ingin agar diberi umur seribu tahun padahal umur panjang itu  sekali-kali tidak akan menjauhkan mereka dar azab. Allah Maha Melihat apa yang mereka kerjakan.
(maksud surah al Baqarah ayat 96)

Asrama Perempuan.

Darul Quran kendalian JAKIM. Di sini ada tahfiz persijilan, diploma dan Ijazah .


Alhamdulillah.


SEBARKAN SENYUM SEBARKAN SALAM
CINTA ALLAH CINTA RASULULLAH.


Sahabat Rasulullah saw.

ABU DARDA'
Beliau seorang yang bijak dalam mengungkapkan kata-kata hikmah. Beliau banyak menyertai peperangan bersama Rasulullah saw.
Abu Darda' dilantik menjadi gabenur di Syria ketika pemerintahan Khalifah Uthman.

Saturday, April 5, 2014

EMAK

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.
Selawat dan Salam kepada Baginda Rasulullah saw.
“Dan Tuhanmu telah perintahkan supaya engkau tidak menyembah melainkan kepadanya semata-mata dan hendaklah engkau berbuat baik kepada ibu bapa. Jika salah seorang dari keduanya atau kedua-duanya sekali sampai kepada umur tua dalam jagaan dan peliharaanmu, maka janganlah engkau berkata kepada mereka (sebarang perkataan kasar) sekalipun perkataan “ah” dan janganlah engkau menengking, menyergah mereka tetapi katakanlah kepada mereka perkataan yang mulia (yang bersopan santun).” [maksud Surah al-Isra' ayat: 23]
Cuti sekolah emak ke kediaman saya bersama Adila, cucu beliau.
Seronoknya emak ada di sisi. Boleh jalan-jalan dengan emak.
Emak cuma tiga hari di sini. Emak tak suka tinggalkan rumah lama-lama.

Kami bawa emak tengok belon panas di Putrajaya.

Kredit gambar : Adila Farha.

Bawa emak shopping di Bukit Jalil.
Sebenarnya ini gerai Fatimah Ulfah dan rakan-rakannya.


Saya bawa emak ke Atmosphere tengok 'art'.
Hehe emak kurang minat, saya yang lebih-lebih...
Emak bergambar dengan kereta ini sahaja.

“Amat malanglah! Amat malanglah! Dan amat malanglah. Maka Rasulullah ditanya: Siapakah orang yang amat malang itu wahai Rasulullah? Baginda menjawab: Seseorang yang mendapati kedua ibu bapanya atau salah seorang daripada keduanya telah tua namun dia masih gagal memasuki syurga (lantaran gagal berkhidmat kepada mereka).” [Riwayat Muslim]

Moga emak bahagia sampai Jannah.

Doakan kami semua bahagia dunia akhirat'
Ampunkan dosa-dosa kami terhadap emak.

SAYANG EMAK.
-

Kisah UWAIS aL QARNI.
Uwais telah lama menjadi yatim. Beliau tidak mempunyai sanak saudara, kecuali hanya ibunya yang telah tua renta dan lumpuh tubuh badannya. Hanya penglihatan kabur yang masih tersisa.
Bagi menampung kehidupannya sehari-hari, Uwais bekerja sebagai pengembala kambing. Upah yang diterimanya hanya cukup-cukup untuk menampung keperluan hariannya bersama ibunya. Apabila ada wang berlebihan, Uwais menggunakannya bagi membantu tetangganya yang hidup miskin dan serba kekurangan.
Kesibukannya sebagai pengembala dan merawat ibunya yang lumpuh dan buta, tidak mempengaruhi kegigihan ibadahnya. Dia tetap melakukan puasa di siang hari dan bermunajat di malam harinya.
Uwais al-Qarni telah memeluk Islam ketika seruan Nabi Muhammad S.A.W tiba ke negeri Yaman. Seruan Rasulullah telah mengetuk pintu hati mereka untuk menyembah Allah, Tuhan Yang Maha Esa, yang tidak ada sekutu bagi-Nya.
Banyak tetangganya yang telah memeluk Islam, pergi ke Madinah untuk mendengarkan ajaran Nabi Muhammad S.A.W secara langsung. Sekembalinya di Yaman, mereka memperbaharui rumah tangga mereka dengan cara kehidupan Islam.
Alangkah sedihnya hati Uwais apabila melihat setiap tetangganya yang baru datang dari Madinah. Mereka itu telah bertamu dan bertemu dengan kekasih Allah penghulu para Nabi, sedang dia sendiri belum berkesempatan.
Kecintaannya kepada Rasulullah menumbuhkan kerinduan yang kuat untuk bertemu dengan sang kekasih. Namun apakan daya, dia tidak punya bekal yang cukup untuk ke Madinah. Lebih dia beratkan adalah ibunya yang sedang sakit dan perlu dirawat. Siapa yang akan merawat ibunya sepanjang ketiadaannya nanti?
Hari berganti dan musim berlalu, dan kerinduan yang tidak terbendung dan hasrat untuk bertemu tidak dapat dipendam lagi. Uwais merenungkan diri dan bertanya dalam hati, “Bilakah ia dapat menziarahi Nabinya dan memandang wajah beliau dengan dekat?”
Bukankah dia mempunyai ibu yang sangat memerlukan perhatian daripadanya dan tidak sanggup meninggalkan ibunya sendiri. Hatinya selalu gelisah siang dan malam menahan kerinduan untuk berjumpa Rasulullah.
Akhirnya, pada suatu hari Uwais mendekati ibunya. Dia meluahkan isi hatinya dan memohon izin kepada ibunya agar diperkenankan untuk pergi menziarahi Nabi S.A.W di Madinah.
Sang ibu, walaupun telah uzur, merasa terharu ketika mendengar permohonan anaknya. Beliau amat faham hati nurani anaknya, Uwais dan berkata,
“Pergilah wahai anakku! Temuilah Nabi di rumahnya. Apabila telah berjumpa, segeralah engkau kembali pulang.”
Dengan rasa gembira dia berkemas untuk berangkat. Dia tidak lupa untuk menyiapkan keperluan ibunya yang akan ditinggalkan serta berpesan kepada tetangganya agar dapat menemani ibunya selama mana dia pergi.
Sesudah siap segala persediaan, Uwais mencium sang ibu. Maka berangkatlah Uwais menuju Madinah yang berjarak lebih kurang empat ratus kilometer dari Yaman.
Medan yang begitu panas dilaluinya. Dia tidak peduli penyamun gurun pasir, bukit yang curam, gurun pasir yang luas yang dapat menyesatkan dan begitu panas di siang hari, serta begitu dingin di malam hari. Semuanya dilalui demi bertemu dan dapat memandang sepuas-puasnya paras baginda Nabi S.A.W yang selama ini dirinduinya.
Tibalah Uwais al-Qarni di kota Madinah. Segera ia menuju ke rumah Nabi S.A.W, diketuknya pintu rumah itu sambil mengucapkan salam. Keluarlah sayyidatina ‘Aisyah R.A sambil menjawab salam Uwais.
Segera sahaja Uwais menanyakan Nabi yang ingin dijumpainya. Namun ternyata baginda tidak berada di rumah melainkan berada di medan perang. Betapa kecewa hati sang perindu, dari jauh ingin berjumpa tetapi yang dirindukannya tidak berada di rumah. Dalam hatinya bergolak perasaan ingin menunggu kedatangan Nabi S.A.W dari medan perang.
Bilakah beliau pulang? Sedangkan masih terngiang di telinga pesan ibunya yang sudah tua dan sakit-sakitan itu, agar ia cepat pulang ke Yaman.
“Engkau harus lekas pulang.”
Atas ketaatan kepada ibunya, pesan ibunya tersebut telah mengalahkan suara hati dan kemahuannya untuk menunggu dan berjumpa dengan Nabi S.A.W.
Dia akhirnya dengan terpaksa memohon untuk pulang semula kepada sayyidatina ‘Aisyah R.A ke negerinya. Dia hanya menitipkan salamnya untuk Nabi S.A.W dan melangkah pulang dengan hati yang pilu.
Sepulangnya dari medan perang, Nabi S.A.W langsung menanyakan tentang kedatangan orang yang mencarinya. Nabi Muhammad S.A.W menjelaskan bahawa Uwais al-Qarni adalah anak yang taat kepada ibunya. Ia adalah penghuni langit dan sangat terkenal di langit.
Mendengar perkataan baginda Rasulullah S.A.W, sayyidatina ‘Aisyah R.A dan para sahabatnya terpegun.
Menurut sayyidatina ‘Aisyah R.A memang benar ada yang mencari Nabi S.A.W dan segera pulang kembali ke Yaman, kerana ibunya sudah tua dan sakit-sakitan sehingga ia tidak dapat meninggalkan ibunya terlalu lama.

Sesudah itu Rasulullah S.A.W, memandang kepada sayyidina Ali K.W dan sayyidina Umar R.A dan bersabda:maksudnya
“Suatu ketika, apabila kalian bertemu dengan dia, mintalah doa dan istighfarnya, dia adalah penghuni langit dan bukan penghuni bumi.”
Tahun terus berjalan, dan tidak lama kemudian Nabi S.A.W wafat, hinggalah sampai waktu khalifah Sayyidina Abu Bakar as-Shiddiq R.A telah digantikan dengan Khalifah Umar R.A.
Suatu ketika, khalifah Umar teringat akan sabda Nabi S.A.W tentang Uwais al-Qarni, sang penghuni langit. Beliau segera mengingatkan kepada sayyidina Ali K.W untuk mencarinya bersama.
Sejak itu, setiap ada kafilah yang datang dari Yaman, mereka berdua selalu bertanya tentang Uwais al-Qarni, apakah ia turut bersama mereka. Di antara kafilah-kafilah itu ada yang merasa hairan, apakah sebenarnya yang terjadi sampai ia dicari oleh beliau berdua.
Rombongan kafilah dari Yaman menuju Syam silih berganti, membawa barang dagangan mereka. Suatu ketika, Uwais al-Qarni turut bersama rombongan kafilah menuju kota Madinah.
Melihat ada rombongan kafilah yang datang dari Yaman, segera khalifah Umar R.A dan sayyidina Ali K.W mendatangi mereka dan menanyakan apakah Uwais turut bersama mereka.
Rombongan itu mengatakan bahawa ia ada bersama mereka dan sedang menjaga unta-unta mereka di perbatasan kota. Mendengar jawapan itu, beliau berdua bergegas pergi menemui Uwais al-Qarni.
Sesampainya di khemah tempat Uwais berada, Khalifah Umar R.A dan sayyidina Ali K.W memberi salam. Namun rupanya Uwais sedang melaksanakan solat. Setelah mengakhiri solatnya, Uwais menjawab salam kedua tamu agung tersebut sambil bersalaman.
Sewaktu berjabat tangan, Khalifah Umar segera membalikkan tangan Uwais, untuk
membuktikan kebenaran tanda putih yang berada di telapak tangan Uwais,
sebagaimana pernah disabdakan oleh baginda Nabi S.A.W.
Memang benar! Dia penghuni langit. Dan ditanya Uwais oleh kedua tamu tersebut,
“Siapakah nama saudara?”
“Abdullah.” Jawab Uwais.
Mendengar jawapan itu, kedua sahabat pun tertawa dan mengatakan,
“Kami juga Abdullah, yakni hamba Allah. Tapi siapakah namamu yang sebenarnya?”
Uwais kemudian berkata “Nama saya Uwais al-Qarni.”
Dalam pembicaraan mereka, diketahuilah bahwa ibu Uwais telah meninggal dunia.
Itulah sebabnya, dia baru dapat turut bersama rombongan kafilah dagang saat itu. Akhirnya, Khalifah Umar dan sayyidina Ali K.W. memohon agar Uwais berkenan mendoakan untuk mereka.
Uwais enggan dan dia berkata kepada khalifah,
“Sayalah yang harus meminta doa daripada kalian.”
Mendengar perkataan Uwais, Khalifah berkata,
“Kami datang ke sini untuk mohon doa dan istighfar daripada anda.”
Karena desakan kedua sahabat ini, Uwais al-Qarni akhirnya mengangkat kedua tangannya, berdoa dan membacakan istighfar.
Setelah itu Khalifah Umar R.A berjanji untuk menyumbangkan wang negara daripada Baitulmal kepada Uwais, untuk jaminan hidupnya. Segera sahaja Uwais menolak dengan halus dengan berkata,
“Hamba mohon supaya hari ini saja hamba diketahui orang. Untuk hari-hari selanjutnya, biarlah hamba yang fakir ini tidak diketahui orang lagi.”
Setelah kejadian itu, nama Uwais kembali tenggelam dan tidak terdengar beritanya.
(petikan iluvislam)

Thursday, April 3, 2014

REPUBLIK TAMAN HIJAU

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.
Selawat dan Salam kepada Baginda Rasulullah SAW

'Sesungguhnya Allah Menyuruhmu berlaku adil dan berbuat kebaikan'
(maksud ayat 90 surah Al Nahl)
Lama tidak bercerita tentang Republik Taman saya....
Tengok, lotus saya. Ada sejenis hidupan air yang sangat cepat merebak memenuhkan ruang! Lotus pun kalah. 

Antara sahabat  saya.....



Jambu besar. Isinya berwarna putih, Didalamnya ada ulat!

Markisa juga ditebuk ulat!
Bersesak-sesak. Semalam buang sebahagian pokok markisa untuk memberi laluan kepada kedondong bernafas...
Lengkuas jenis kecil. Mudah nak mengambil isinya.
Nanas. Belum sempat nak tanam dalam pasu.


Pokok Janggut.


Peria masih berkhidmat...

Keembong. 


Akar Dani.




Cyaccas









Teringin juga nak penuhkan pagar dengan pokok ni..


Alhamdulillah.



SEBARKAN SENYUM SEBARKAN SALAM
CINTA ALLAH CINTA RASULULLAH.


Sahabat Rasulullah SAW.
SAAD BIN ABI WAQAS

Seorang sahabat yang dipuji Rasulullah saw kerana kecerdikannya dan kepahlawannya. Beliau bersama-sama Rasulullah saw di dalam peperangan Badar dan perperangan yang lain.
-